Bukan Ngga Mau Disebut Penulis, Tapi…

Pake acara ada tapinya sih wekekek. Ini gara-gara ada email masuk mau kerjasama dengan blog utama. Ngga taunya di akhir acaraย email, yang kirim bilang gini, saya juga penulis kaya mba Shinta. Oh iya, ya. Saya baru nyadar sebenernya, kalau di luar sana banyak yang menganggap saya ini penulis hehehe. Sejujurnya saya jadi tersanjung banget. Saya sendiri ngga merasa saya ini penulis.

Buat saya, menulis itu adalah kegiatan yang intelektual banget. Jadi yang ada di kepala saya, seorang penulis itu sangat intelek (masih jaman ngga sih bahasa ini wkwkwk). Dan saya sendiri jauh dari kata itu. Apalagi saya sebetulnya selalu merasa kesulitan di pelajaran Bahasa Indonesia dan mengarang bebas. Maka dari itu saya agak antipati ama bahasa dan lebih memilih buat ngitung aja deh.

Definisi penulis yang saya pahami lainnya adalah adanya hasil karya tulisan. Yaitu buku, tulisan di koran, tulisan di majalah, atau di mana aja. Tapi saya? Biarpun udah dipaksa-paksa dan agak berminat menulis buku, tetap aja kayaknya kok bukan jalur saya hehehe. Akhirnya keinginan nulis di mana-mana itu ngga pernah tercapai karena ngga kepengen. Dari situ akhirnya saya ngga pernah ngaku saya penulis wkwkwk.

Masalah tulis menulis, sebenernya emang udah dari SD saya memaksakan untuk menulis. Maklum gara-gara berteman dekat sama penggila komik, yang hobi nulis cerita dia sendiri. Mau ngga mau, saya ikutan baca kisahnya dan ikutan setor cerita juga. Trus beberapa kali juga ikutan lomba sinopsis yang entah kenapa bisa menang. Di tambah lagi, SMA jadi anak teater yang kudu berhubungan dengan cerita dan skrip. Secara ngga sadar memang bakat nulis saya agak sedikit terasah. Paling tidak itulah yang membuat saya mulai ngeblog sepuluh tahun lalu. Murni buat nulis, masalah kodingnya tertarik belakangan.

Katanya kalo ngga suka baca ngga mungkin bisa nulis. Saya pernah ngaku kalau belakangan saya ngga suka baca, bahkan sudah tidak ada buku yang saya baca lagi. Tapi memang sih, jaman kecil saya maniak baca. Berjejer komik, novel, buku pelajaran, kamus masih tersimpan rapi walaupun ada beberapa yang kucel karena bacanya buat nemenin ngantuk. Terakhir buku yang saya baca malah buku saku kode CSS yang saya beli di SG wekekek. Sisanya? Ngga ada satupun yang berhasil menarik perhatian saya untuk membaca.

Alih-alih karena kebanyakan baca, saya jadi tau jalan cerita sebuah novel bahkan saat belum selesai. Dan biasanya saya skip dan lihat endingnya trus sambil bilang “tuh kan bener”. Hahaha. Tapi agak berbeda dengan novel luar yang kayaknya lebih menyenangkan. Terbukti saya sampai baca 2-3x seri Twilight dari buku pertama sampai terakhir. Oia buku terakhir yang saya baca juga punyanya Andrea Hirata, tapi paling sering baca yang Edensor. Yah tema-tema gitulah yang menarik saya. Dan kayaknya itu terakhir kali saya membaca. Kalo sekarang disuruh baca, saya langsung ngantuk ๐Ÿ˜ฆ

Balik lagi ke masalah menulis. Sempet kaget juga sih waktu ada temen yang bilang kalau tulisan saya dan cara berbicara saya itu sama. Which is katanya agak susah buat sebagian orang. Beberapa ada yang pintar menulis tapi dalam berbicara masih kagok. Atau malah sebaliknya, pintar berbicara namun ngga pandai menulis. Dan agak sedikit tersanjung juga sih dibilang begitu. Malah ada temen juga yang bilang, gaya tulisan saya berbeda denganย blogger pada umumnya. Ada beberapa hal yang blogger lain ngga tau tapi saya bisa menulisnya dengan gaya berbeda. Hahaha.

Sejujurnya, saya bukannya ngga paham cara menulis yang menarik, tapi saya selalu berlindung di balik kata “Saya bukan penulis”. Iya, saya ngga pede menyebut diri saya penulis. Saya ngga punya karya, ngga memakai pakem penulisan pada umumnya, dan sedikit bersenang-senang dengan tulisan saya. Jadi wajar aja kalau saya melihat penulis lainya, saya selalu merasa kalau penulis itu ada di atas saya. Ya kalau ada yang bilang saya penulis, saya makasih banget. Tapi saya lebih senang disebut blogger nampaknya ^^.

Advertisements

21 thoughts on “Bukan Ngga Mau Disebut Penulis, Tapi…

  1. Ada kaitannya dengan sarafa motorik halus dan kasar. Kadang2 isi kepala udeh berjubel, tapi yang keluar di mulut cuma sa’ cuit *istilah apa pula itu ?*
    But again, whatever people call is, pokok’e nulis terus aja deh.

    1. Iya mba, bener ๐Ÿ˜€
      Tapi saya rada konservatif orangnya. Penulis ya kaya mba Nancy gini, ada karyanya ^^

  2. Aku pun malu, disebut penulis. Apalah aku, walaupun katanya udah punya buku, yah bukunya juga antologi. Masih belum pantes disebut penulis. >___< Tapi kalau disebut blogger sih bakalan langsung ngaku! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

    1. Hahaha kalo ngaku blogger engga ada beban ya mba ๐Ÿ˜€
      Tapi kalo ngaku penulis, begitu ditanya mana bukunya? Ngumpet dah eike

  3. Sekarang ga jaman lagi ah klo yg namanya penulis itu orang yg udah nulis buku. Rajin ngeblog pun boleh juga disebut penulis..pa lagi blog mak shinta laris manis..berarti jago dong nulisnya ๐Ÿ˜‰

  4. Kalau bagi saya nih mbak, penulis itu kalau sudah punya buku haha. Saya sendiri juga pernah diberikan predikat penulis, tapi ya kurang sreg, lebih suka disebut blogger saja ๐Ÿ˜€

  5. Sy juga sudah banyak menulis buku, sejak SD, tapi buku tulis hehe..
    Sy harus lebih banyak membaca, nulisnya entar kalo udah pintar.
    Kalo mba shinta mestinya sih udah pantas banget nulis buku, buat inspirasi kita2 inih ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s