Kalau Saja…

Saya sebetulnya agak sedikit terkaget-kaget dengan komentar yang masuk ke blog saya. Iya, komentar anak perempuan kelas lima SD yang memanggil saya tante hehehe. Karena saya anak paling besar, sudah biasa sebetulnya dipanggil bude oleh keponakan saya. Tapi, keponakan tertua umurnya baru satu tahun. Sisanya yang memanggil tante adalah teman-teman anak saya, yang masih berasa aneh karena kebanyakan mereka memanggil saya dengan mbak. Mungkin karena saya terlihatnya bukan seperti ibu-ibu pada umumnya *pasang sepatu roda.

Harusnya saya sudah tidak heran. Dengan perkembangan internet yang mudah diakses siapa saja, anak SD pun sudah mampu untuk menemukan berbagai informasi. Tapi tetap saja saya bisa terbengong-bengong menemukannya di blog saya. Maklum, anak tertua saya baru berusia 7 tahun yang hanya menggunakan Youtube untuk belajar make up tutorial *emak yang aneh.

Untungnya, anak tersebut komen di postingan saya yang tentang sebuah museum di Jakarta yang akan dia kunjungi bersama teman-temannya sekelasnya. Sebuah museum cantik ke tengah kebun, yang memang sarat dengan edukasi walaupun suasananya agak sedikit creepy. Dan untuk keamanan, sayangnya mereka tidak lagi menerima pengunjung usia SD.

Tapi kemudian yang saya bayangkan adalah…Bagaimana seandainya, saya yang seorang penulis blog. Yang selalu menulis isu-isu masalah dewasa seperti yang dilakukan blogger cewe (punya anak) yang saya kenal dan banyak yang mendukungnya. Yang secara gamblang menuliskan mengenai sel*ngkangan, pel*c*ran, s*k*, dan hal yang saya sendiri itu risih membacanya. Trus tulisan saya itu ngga sengaja ditemukan oleh anak saya sendiri. Wew, ngga bisa bayangin.

Makanya, saya suka heran. Masih aja ada yang bangga menulis hal-hal yang sifatnya ngga layak untuk dibaca walaupun itu berupa studi atau tulisan ilmiah. Yang mungkin menurut dia ngga terlalu parah. Tapi kalau ternyata tulisan tersebut terbaca anaknya atau anak lain yang entah bagaimana caranya, mau ngomong apa coba.

Saya sendiri, yang punya anak usia SD masih khawatir dan was-was mengajarkan komputer. Iya, SD kelas 1 sekarang ada pelajaran komputernya. Yang mengingat saya udah bisa buat formula hitungan jaman pertama kali kenal komputer waktu SMP. Ngga heran kan saya punya ketakutan luar biasa kalau dia akan lebih jago dari saya. Baik itu dalam hal browsing ataupun sekedar bermain teknologi.

Kalau sudah begini, saya kudu banyak baca hal tentang teknologi yang bisa memprotect semua kegiatan yang ngga seharusnya dilihat. Tapi sejauh mana sih saya akan tetap melakukan hal itu. Kalau saja environment internet itu positif dan sehat, tentunya saya ngga akan khawatir berlebihan seperti ini. Ah tapi ini mungkin ketakutan saya aja sih ya.

Bukan Ngga Mau Disebut Penulis, Tapi…

Pake acara ada tapinya sih wekekek. Ini gara-gara ada email masuk mau kerjasama dengan blog utama. Ngga taunya di akhir acara email, yang kirim bilang gini, saya juga penulis kaya mba Shinta. Oh iya, ya. Saya baru nyadar sebenernya, kalau di luar sana banyak yang menganggap saya ini penulis hehehe. Sejujurnya saya jadi tersanjung banget. Saya sendiri ngga merasa saya ini penulis.

Buat saya, menulis itu adalah kegiatan yang intelektual banget. Jadi yang ada di kepala saya, seorang penulis itu sangat intelek (masih jaman ngga sih bahasa ini wkwkwk). Dan saya sendiri jauh dari kata itu. Apalagi saya sebetulnya selalu merasa kesulitan di pelajaran Bahasa Indonesia dan mengarang bebas. Maka dari itu saya agak antipati ama bahasa dan lebih memilih buat ngitung aja deh.

Definisi penulis yang saya pahami lainnya adalah adanya hasil karya tulisan. Yaitu buku, tulisan di koran, tulisan di majalah, atau di mana aja. Tapi saya? Biarpun udah dipaksa-paksa dan agak berminat menulis buku, tetap aja kayaknya kok bukan jalur saya hehehe. Akhirnya keinginan nulis di mana-mana itu ngga pernah tercapai karena ngga kepengen. Dari situ akhirnya saya ngga pernah ngaku saya penulis wkwkwk.

Masalah tulis menulis, sebenernya emang udah dari SD saya memaksakan untuk menulis. Maklum gara-gara berteman dekat sama penggila komik, yang hobi nulis cerita dia sendiri. Mau ngga mau, saya ikutan baca kisahnya dan ikutan setor cerita juga. Trus beberapa kali juga ikutan lomba sinopsis yang entah kenapa bisa menang. Di tambah lagi, SMA jadi anak teater yang kudu berhubungan dengan cerita dan skrip. Secara ngga sadar memang bakat nulis saya agak sedikit terasah. Paling tidak itulah yang membuat saya mulai ngeblog sepuluh tahun lalu. Murni buat nulis, masalah kodingnya tertarik belakangan.

Katanya kalo ngga suka baca ngga mungkin bisa nulis. Saya pernah ngaku kalau belakangan saya ngga suka baca, bahkan sudah tidak ada buku yang saya baca lagi. Tapi memang sih, jaman kecil saya maniak baca. Berjejer komik, novel, buku pelajaran, kamus masih tersimpan rapi walaupun ada beberapa yang kucel karena bacanya buat nemenin ngantuk. Terakhir buku yang saya baca malah buku saku kode CSS yang saya beli di SG wekekek. Sisanya? Ngga ada satupun yang berhasil menarik perhatian saya untuk membaca.

Alih-alih karena kebanyakan baca, saya jadi tau jalan cerita sebuah novel bahkan saat belum selesai. Dan biasanya saya skip dan lihat endingnya trus sambil bilang “tuh kan bener”. Hahaha. Tapi agak berbeda dengan novel luar yang kayaknya lebih menyenangkan. Terbukti saya sampai baca 2-3x seri Twilight dari buku pertama sampai terakhir. Oia buku terakhir yang saya baca juga punyanya Andrea Hirata, tapi paling sering baca yang Edensor. Yah tema-tema gitulah yang menarik saya. Dan kayaknya itu terakhir kali saya membaca. Kalo sekarang disuruh baca, saya langsung ngantuk 😦

Balik lagi ke masalah menulis. Sempet kaget juga sih waktu ada temen yang bilang kalau tulisan saya dan cara berbicara saya itu sama. Which is katanya agak susah buat sebagian orang. Beberapa ada yang pintar menulis tapi dalam berbicara masih kagok. Atau malah sebaliknya, pintar berbicara namun ngga pandai menulis. Dan agak sedikit tersanjung juga sih dibilang begitu. Malah ada temen juga yang bilang, gaya tulisan saya berbeda dengan blogger pada umumnya. Ada beberapa hal yang blogger lain ngga tau tapi saya bisa menulisnya dengan gaya berbeda. Hahaha.

Sejujurnya, saya bukannya ngga paham cara menulis yang menarik, tapi saya selalu berlindung di balik kata “Saya bukan penulis”. Iya, saya ngga pede menyebut diri saya penulis. Saya ngga punya karya, ngga memakai pakem penulisan pada umumnya, dan sedikit bersenang-senang dengan tulisan saya. Jadi wajar aja kalau saya melihat penulis lainya, saya selalu merasa kalau penulis itu ada di atas saya. Ya kalau ada yang bilang saya penulis, saya makasih banget. Tapi saya lebih senang disebut blogger nampaknya ^^.

Belanja Ngga Mau Rugi

Ini saya banget kayaknya hehehe. Jadi saya ini adalah tipe yang bisa ngirit makan di warteg atau naik angkutan umum untuk ngirit bensin. Tapi kalau soal belanja, wuih jangan tanya. Saya bisa kalap dan bisa kaya ngga sadar diri tau-tau udah mencet token aja untuk transaksi. Hadeuh. Dan dalam rangka pengiritan, hal pertama yang saya lakukan adalah unfollow online shop di Instagram wekekek. Iyah beneran.

Tapi kayaknya saya harus cari cara yang agak menguntungkan untuk mengatasi doyan belanja yang kadang ngga bisa dikendalikan ini huhuhu. Nah ternyata ada nih caranya. Gampang dan mudah. Ternyata cukup menjadi member dari Excite Indonesia, kemudian belanja melalui fitur shopnya yang terdiri dari merchant e-commerce terpercaya dari berbagai kategori. Dari situ, selain diskon belanja dari merchant juga bisa dapet tambahan poin. Nah ngga rugi kan hehehe.

excite1

Eits tunggu dulu, bingung ya apa itu Excite?. Jadi gini, kalau bisa dianalogikan. Excite adalah semacam tour guide yang mengantarkan kita berkeliling di beberapa toko, kita masuk dan belanja, Excite dengan setia menunggu diluar. Begitu selesai belanja, kita kasih struk belanja ke Excite untuk bisa ditukar menjadi poin. Begitu kira-kira ^^.

Excite sendiri adalah berbentuk portal yang bisa di akses di http://www.Excite.co.id. Kita bisa gratis menjadi member dengan mendaftar di link ini (referral nih supaya nambah poin ^^). Daftarnya mudah banget kok, ngga sampai 5 menit dan butuh konfirmasi nomor telepon. Nah nanti dikirim email juga yang berisi referral link kaya saya tadi. Lumayan banget itu buat nambah poin.

excite2

Kalau sudah terdaftar, mulai deh browsing di Excite Shop. Favorit saya tentunya Below Cepek nih. Belanja fashion ngirit, harga terjangkau. Iyalah yang namanya fashion kan cepet banget berubahnya. Beli yang mahal rada rugi kalau ternyata udah ngga seasonnya. Tapi kalau harganya murah jadi ngga ngerasa rugi hehehe. Selain Below Cepek saya juga suka belanja di Hijabenka, yah walaupun mahal dikit tapi sekali-kali bolehlah punya baju desainer ^^.

excite-5

Lebih ngga ruginya, belanja dapet poinnya ini. Apalagi poinnya bisa dituker macem-macem. Mulai dari pulsa yang langsung masuk ke nomor, sampai voucher yang dikirim ke rumah. Vouchernya juga bagus-bagus. Ada Voucher makan di KFC, McD, Pizza Hut. Ada juga voucher belanja di Alfamart, Indomaret, sampai Sodexo. Yang lebih keren lagi, ada smartphone smartfren juga loh.

Ngga hanya karena belanja aja dapet poinnya. Semudah login aja di situs Excite bisa nambah poin loh. Trus ngisi survey, download aplikasi, dan ngelakuin hal yang ditawarin di situs Excite juga nambah poin. Enaknya hanya dengan 25.000 poin (1 poin = 1 rupiah) udah bisa nukarin pulsa sebesar Rp20.000. Aih beneran ngga rugi joinnya dan ngga rugi juga belanjanya. Sekali lagi, saya mah emang gitu orangnya, ngga mau rugi 😀

Ads_banner_shop_250x250

Apa yang Salah dengan Metromini

Kadang saya suka iseng, klik sana sini iklan yang beredar. Suka memperhatikan dari segi copywriting dan nebak-nebak berapa konversi yang dia dapat. Kadang malah jadi kepo dia ngiklan di mana aja. Lagi iseng baca iklan sebuah MLM di landing page, eh salah satu kata katanya ada “Kami terbiasa naik METROMINI”. Kata Metromininya di capslock semua. Ngga ada kata lain cuma satu kalimat aja.

Saya jadi bingung bacanya. Ada yang salah dengan Metromini? Karena kalimat tersebut terletak di bagian yang intinya ” kami dulu susah”. Sekarang udah ngga susah karena naik mobil. Lha macam OKB ajah jadinya wekekek. Tapi masa iya sih orang yang terbiasa naik metromini termasuk kategori susah.

Saya sendiri adalah penggemar metromini. Dan buat saya, metromini adalah salah satu transportasi yang bagus dan tepat untuk kawasan Jakarta. Konsepnya sudah teruji mampu menjangkau seluruh kota dengan tarif yang sangat murah. Mana ada sih angkutan yang bisa menjangkau dari ujung barat ke tengah kota Jakarta atau ujung selatan ke tengah. Semua jalurnya sangat merata dan enaknya bisa turun di mana saja. Ngga harus di halte tertentu atau naik tambahan angkot kalau yang dituju ada di pinggir jalan. Apalagi saking ngebutnya kejar setoran, bisa tiba lebih cepat dan saking jagonya itu supir bisa minim sekali kecelakaan.

Dan saya salah satunya yang bersyukur ada metromini dan bisa naik tiap hari sewaktu harus menjelajah Jakarta. Sejauh yang saya tau, belum ada yang menandingi kehebatan metromini dalam hal jangkauan. Sebut saja kereta api dan Trans Jakarta. Untuk kawasan lebih sempit, satu-satunya yang bisa menyaingi hanyalah angkutan kota. Bahkan ojek dan bajaj pun terasa mahal buat saya.

Saya yakin, dalam beberapa waktu ke depan metromini akan menjadi salah satu transportasi yang dipakai lebih banyak orang. Iyalah kalau harga BBM udah selangit, orang mikir bisa beli mobil tapi ngga bisa beli bensin. Dan terasa lebih efisien dan efektif dengan mengunakan angkutan Metromini. Dan kalimat Kami terbiasa naik METROMINI bisa jadi berubah menjadi Kami terbiasa naik METROMINI lagi wekekek *becanda.

Trus dimana kelihatan susahnya? Apa karena harus berdesakan, yang padahal nunggu berikutnya juga bisa. Atau banyak copet yang kalau kita tidak memancing dengan mengeluarkan smartphone juga bisa aman. Atau panasnya dalam metromini yang kayaknya belahan Indonesia mana sih yang ngga panas. Atau takut pemerasan yang mereka padahal cuman minta seribu dua ribu perak aja. Atau kemacetan luar biasa yang bikin bosan, yang bisa aja tidak kita rasakan. Atau ini atau itu. Ah perasaan situ aja kali.

Iya perasaan dalam diri sendiri kalau naik metromini adalah bentuk kesusahan dan terhina. Rasanya naik metromini bisa jadi jualan yang menarik di landing page itu, tapi ngga buat saya. Karena apa? Saya suka sekali dengan quote ini :

Orang yang tidak bisa bahagia dengan memiliki sedikit maka dia tidak akan bahagia juga dengan memiliki banyak.

Soal Copasan Itu

Ngga terlalu heboh lagi perasaan kasusnya hehehe. Kebetulan teman baik saya yang melakukan sedikit sanksi moral kepada yang melakukannya. Cukup heboh karena teman saya itu seorang blogger yang cukup berpengaruh. Kemudian, saya tau persis kalau teman saya itu ngga akan sembarangan saja berbicara tanpa memiliki bukti-bukti yang konkrit.

Awal mulanya, kami semua tidak mengira. Bahwa sosok yang sedemikian dekat dan sepertinya cukup dikenal berubah menjadi orang yang tidak paham etika. Saya pun mengenalnya sudah cukup lama. Masuk dalam komunitas yang sama dan sering datang ke acara bersama. Yang saya sayangkan, saat mengenalnya dulu pertama kali, orangnya sangat sopan, baik, dan polos. Iya orang yang sepertinya mudah terbawa arus dan terkadang bisa sedikit menghilangkan nuraninya untuk berbuat sesuatu yang merugikan.

Kopas mengkopas itu memang sesuatu yang ngga bisa dihindari. Siapa pun saya rasa ngga pernah luput dari hal ini. Saya juga selalu bilang, berapa pun besarnya usaha kita untuk memproteksi apa yang kita punya di dunia maya, bersiaplah untuk kemungkinan terburuk. Karena saya sendiri juga mampu menembus apa saja yang diproteksi itu, apalagi yang sudah niat sekali mengambil karya cipta kita. Tapi hal ini jadi tidak berlaku kalau kita tau dan mengenal orangnya.

Iya, bagaimana kalau kita mengenal orang yang mengkopas? kalau tidak kenal dan kita tidak tau tentu saja kita bisa cuek kan. Tapi kalau kita betul-betul kenal dan melihat dia melakukan tidak hanya sekali dua kali. Rasanya sudah kelewat batas kalau hanya didiamkan. Maka dari itu, butuhlah seorang yang berani membuat keputusan untuk memberikan sanksi moral tentunya atas nama kebenaran hati nurani.

Bukan karena kepo, bukan karena ada agenda tersembunyi, bukan karena cari sensasi, bukan karena iri hati kalah di lomba yang sama, bukan karena ada apa-apa. Ah apalah itu dibandingkan hati yang tercabik karena tulisan dikopas sedetail-detailnya. Berulang kali. Semua melihat dengan mata tertutup dan seolah membenarkan hal tersebut.

Dan buat saya, untuk seseorang yang sedang melihatnya dari kejauhan, kemudian menulisnya tanpa konfirmasi atau pun mengetahui duduk permasalahan yang sebenarnya. Hei, selamat datang di dunia penyiksaan moral.

New Project New Spirit

Belakangan saya rada jenuh sama dunia blog dan beberapa kegiatan yang berhubungan itu, termasuk beberapa project yang berhubungan dengan web design. Kurang tau juga sih sebabnya apa, mungkin karena waktu saya banyak tersita untuk project orang lain dan saya jadi kurang menemukan semangat tersendiri.

Kemudian, sedikit mikir gimana caranya bisa lebih bersemangat dalam menjalani hidup *eaaa. Akhirnya saya kontak temen temen yang dari dulu pengen buat project bersama tapi belum tau bentuknya apa.

Setelah sedikit bertapa, tiba tiba saya kaya mendapat ide segar tentang apa yang mau saya buat. Masih sangat berhubungan dengan blogging sih dan tentunya perempuan. Dan bentuknya ngga komunitas, totally different.

Setelah melalui brainstroming selama beberapa hari sama tim yang udah saya ajak gabung. Finally kita udah fixed banget dengan yang mau kita buat. Walaupun banyak ide bersliweran, tapi bisa fokus banget dan cepet direalisasikan jadi poin penting salah satu kesuksesan project kami ini.

Oia tentang tim saya kali ini, terus terang udah kaya nemu the dream team hehehe. Saya dan dua teman saya ini memiliki banyak kesamaan dan sudah sangat terbiasa dengan kegiatan online. Hampir separuh hidup dan seluruh kegiatan memang kami lakukan online. Jadi sungguh tidak susah membangun chemistry dan sangat cocok dalam hal apapun. Bahkan ada banyak kesamaan yang memang sudah kami lakukan saat sendiri.

Seperti misalnya, selain semua perempuan, kami bertiga sudah memiliki bisnis yang establish di dunia online. Yang paling penting, kami bertiga adalah pengguna digital file/goods yang memakai produk asli bukan bajakan. Karena sudah memiliki bisnis yang cukup berhasil, jadi masalah investasi kami cukup mandiri. Sehingga tidak perlu mencari investor dan bisa menjalankan bisnis prosesnya sendiri.

Dan karena semua sudah sangat berpengalaman, kami memutuskan untuk all in di project baru. Seperti menggunakan layanan premium dan memakai yang terbaik. Dan lucunya semua memang sudah mengkoleksi beberapa tools yang diperlukan, jadi kita ngga perlu repot repot mencarinya.

Walaupun saya dan dua teman saya dari bidang online yang berbeda, namun kami bisa menemukan peran masing masing di project ini. Seperti saya yang gape banget hal hal teknis, kemudian mba rora yang udah jago banget di internet marketing, dan yang terakhir Alma yang udah lama juga berkecimpung di bidang graphic design. Semuanya ngeblend aja dan bisa saling melengkapi satu sama lain.

Dan terakhir, lucunya kami bertiga sudah pernah sekolah master dengan jurusan bisnis. Sehingga punya mindset kalau kita yang harus menciptakan peluang dan sudah tidak ada pikiran untuk menjadi pegawai. Moga saja project ini bisa segera launching dan bisa dinikmati fungsi dan sesuai dengan kebutuhan para blogger perempuan Indonesia. Well ditunggu yaa kabar baiknya yaaa ^^.

Hati-hati dengan Pikiran

Jadi ceritanya, beberapa hari yang lalu sekitar awal bulan, saya lagi lihat timeline Femina. Dan agak bikin tertarik adalah adanya kuis yang hadiahnya tiket gratis nonton Hi-5. Ah ini emak emak pasti tau wekekekek. Itu loh acara semacam hiburan kakak-kakak ganteng dan cantik yang bernyanyi untuk anak-anak.

Berhubung anak-anak saya pada suka, jadilah saya niatin itu ikutan kuisnya dengan harapan pengen menang dong. Dan agak ribet ternyata ada form yang ngga kebuka di laptop saya. Sampe login logout dan pake 4 browser yang saya punya, form ngga muncul. Jadilah saya merepotkan sohib blogger saya untuk mengecek di laptop dia. Dan baru dibales tengah malem saat saya udah mau nutup laptop.

Karena tidak bermasalah dan akhirnya di saya juga bisa, isi dong saya. Trus saya melihat kuis lainnya. Dan ada kuis tema Valentine dengan hadiahnya konser Afgan di hari Valentine itu. Aaaaa, ya ampun saya langsung menjerit pelan di kamar. Saya suka banget ama Afgan soalnya tapi ngga ngefans banget *ngga mau ngaku. Dan niat banget ngisi. Tapi lagi-lagi error -.-!!

Setengah pasrah dan udah ngantuk juga, saya menyerah. Toh saya pikir besok lagi saya bisa nyoba ngisi. Ngga taunya sodara-sodara, error lagi wkwkwk. Nasep nih ngga jodoh bener deh ah, kan cuman ngisi doang. Dan lagian kalo menang satu tiketnya buat siapa, secara misua pergi ke Kupang juga di hari itu. Lengkaplah sudah. Batal deh ikutan. Duh, sedih deh hari itu *lebay.

Ngga taunya, tanpa disangka-sangka. Kurang lebih dua minggu setelah kegagalan ngisi itu dan lagi mupeng sama empie yang dapet hadiah tiket Afgan itu, saya dapet kejutan baru. Sebuah email cantik untuk menghadiri sebuah launching produk shampoo ternama (ngga sebut merk ya, cari aja di blog jualan satunya wkwkwk) yang bintang tamunya adalah AFGAN. Kaget!!!

Hah, ini ngga salah pikir saya?! Apa saya yang salah mikir wkwkwk pokoknya saya terkesima deh baca undangannya. Agnes Monica aja bikin saya biasa aja, BCL pun saya juga biasa, lah ini Afgan, OMG. Shock! Karena saya tau, saya baru merelakan sebuah undian untuk bisa menonton dia nyanyi kan. Okelah, pikir saya. Mungkin ini memang keberuntungan saya yang lainnya wekekek.

Dan hari ini, hari H nya acara. Udah agak deg-degan mau dateng, saya sampe minum kopi dan beneran malem tidur demi punya muka yang fresh. Demiii gituuu nonton Afgan wkwkwk. Begitu acara dimulai dan dia ada, saya cuma bisa bengong. Apalagi akhirnya dia menyanyi lagu terbarunya dan satu lagi lagu populernya.

Apa yang saya lakukan? Saya merekam semua nyanyiannya, berdiri depan banget, sedikit menitikkan air mata, dan menarik napas dalam-dalam. Masih setengah ngga percaya kalau kemaren, saya bisa daftar aja engga buat ikutan kuis konsernya. Tapi hari ini, orangnya nyata, depan mata, dan mau photo bareng sambil merangkul saya. Dan saya cuma bisa memejamkan mata ketakutan yang tidak terbayangkan atas pikiran saya sendiri.

Dear God, thank you for today…